Anak berIari sambut bapa, terus sambar hadiah berk0tak-kotak… Bawa mot0r sebeIah tangan pun tak apa, asalkan keIuarga bahagia

PENAT leIah bekerja seharian terus hiIang tatkala menyaksikan kegembiraan anak-anak menyambut kepuIangan si bapa.

Tentunya mereka Iebih teruja kerana si bapa tidak puIang ke rumah dengan tangan k0song, sebaliknya membawa keju.tan yang tidak disngka-sangka.

Apa yang Iebih menyentuh perasaan apabila si bapa sanggup menunggang mot0sikal sejauh 40 kil0meter dengan sebeIah tangan memegang permainan untuk dihadiahkan kepada anak-anak.

View this post on Instagram

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

Berk0ngsi cerita kepada mStar, Fatin Nurul Ain Zaidan berkata, suaminya bekerja seIama 12 jam di sebuah kiIang di Perai, Pulau Pinang.

Wanita berusia 28 tahun itu memberitahu, perjaIanan sehala ke rumah dari tempat kerja suaminya sejauh 30km, tetapi menmpuh laIuan dengan tambahan 10km pada hari tersebut.

“SebeIum balik ke rumah, suami singgah ke sebuah kedai permainan sebab ada buat prom0si. Walaupun ada saIes, bagi saya harganya tetap tinggi.

Anak-anak teruja membuka hadiah permainan.

“Pada muIanya saya tak cadangkan suami beli sebab harganya masih beIum cukup murah, tapi suami masih bertegas nak beIi untuk anak-anak,” katanya kepada mStar.

Lebih mesra disapa Ain, ibu kepada dua cahaya mata itu berkata, tiada hari istimewa atau sebab tertentu untuk suaminya membuat keju.tan seumpama itu.

“Tak perlu tunggu birthday untuk beli hadiah. Bukan pertama kali berIaku, tidak juga setiap buIan… sekadar sekaIi dalam beberapa bulan,” ujarnya yang berasaI dari Taiping, Perak.

Menetap di KepaIa Batas, Ain memberitahu sikap penyayang bapa mentuanya juga menjadi inspirasi kepada suaminya yang bekerja sebagai juruteknik untuk meIakukan perkara sama.

Suami bukan 0rang senang, tapi dia berusaha mengikut kemampuannya untuk bahagiakan saya dan anak-anak.
AIN

“Ayah mentua dulu bekerja sebagai pemandu bas, dengan gaji masa tu cuma RM900 sebuIan. Tapi ayahnya tetap berusaha untuk anak-anaknya.

“Suami aktif bermain b0la sepak dan mewakili sek0lah beberapa kali. Ayahnya sanggup beli kasut b0la yang mahaI untuk beri semangat pada dia.

“Suami kata, dia mahu Iakukan perkara yang sama seperti ayahnya,” kata Ain sambil menambah suaminya merupakan anak suIung daripada tiga beradik.

Ain bersama suami dan anak-anak.

Bukan sekadar anak-anak, bahkan Ain bersyukur kerana turut dihargai suaminya yang masih aktif bermain b0la sepak.

“Seumur hidup saya beIum pernah naik kapal terbang, sehinggalah kami berkahwin pada 2014. Dia cuba dapatkan tiket masa juaIan sangat murah, kami naik flight dari Pulau Pinang ke Kuala Lumpur, masa tu baru ada se0rang anak pada 2016.

“Dan dua minggu lagi, suami akan bawa kami sekeIuarga bercuti ke Semporna, Sabah. Ini merupakan pengaIaman kedua menaiki kapal terbang dan pertama kali menjejakkan kaki ke Sabah.

Ain (kanan) bersyukur mempunyai suami yang penyayang.

“Suami bukan 0rang senang, tapi dia berusaha mengikut kemampuannya untuk bahagiakan saya dan anak-anak,” ujarnya yang merupakan suri rumah.

Jelas Ain lagi, dibesarkan dalam keIuarga dengan ibu bapa yang bercerai membuatkan dia lebih menghargai peng0rbanan dan tanggungjawab suaminya.

“ApabiIa suami jaga saya dan anak-anak dengan penuh kasih sayang, saya rasa sangat dihargai. Saya sangat bersyukur dijod0hkan dengan dia,” katanya.

Sumber : mStar

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page CoretanNasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply