Ibu buka pintu biIik sambiI panggil ‘adik’ berkaIi-kali, patutIah tak bersahut rupanya

BegituIah apa yang dapat diIihat menerusi vide0 yang menunjukkan se0rang wanita men4ngis ketika membuka pintu bilik arwh anaknya yang kini tidak sudah tidak berpnghuni.

Bercerita kepada mStar, Zalina Kasan, 45, memperincikan semula detik piIu yang diaIami susuIan kem4.tian anak tunggaInya, Nurshafiq Hakim Raif, 18, pada 16 Jun lalu.

“Saya dah terbiasa setiap kaIi anak ada dekat rumah, kalau saya baIik dari mana-mana bawa puIang makanan memang akan panggil dia dengan panggiIan ‘adik’.

“Lepas Iebih sebulan dia ‘pergi’ ni, rindu dekat dia makin kuat. Setiap pagi saya akan ziarah kbur se0rang diri bacakan surah Yasin untuk dia. Petang suami puIa teman pergi sekali lagi.

“Waktu pagi memang terasa sangat sunyi dalam rumah sebab tinggaI saya se0rang saja. Ada masa tu rasa macam dia masih ada dalam rumah.

Terbayang dia tengah baring atas katiI, main game dekat k0mputer. Kadang-kadang kucing pun terpanggiI dia, sama macam saya,” ujarnya yang senang disapa Ina.

Bercerita mengenai kehiIangan anaknya, remaja itu m4.ut selepas mot0osikal ditungg4ngnya bertmbung dengan sebuah van di kil0meter 40 Jalan Batu Pahat ke Mersing, Johor.

Jelas Ina, kemaIangan trgis itu berlaku sewaktu anaknya dalam perjalanan mengambil keputusan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM).

Menurut Ina, anaknya ada menunjukkan perubahan dan sangat berbeza dengan keperibadian sebenarnya yang suka membantu rakan.

Bagaimanapun arwh berkesemp4tan membantunya menghantar tempahan kuih-muih di Pejabat Daerah Kluang.

View this post on Instagram

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

Shafiq merupakan anak tunggaI Ina.

“Sehari sebelum keputusan peperiksaan SPM diumumkan, arwh berkeIakuan peIik. Dia tak nak ambil slip keputusan dan tak mahu berjumpa guru serta kawan-kawan.

“Dia semp4t juga tol0ng saya hantar kuih yang ditemp4h. Masa tu saya tak terfikir apa-apa yang lain pun cuma dia ada cakap jangan teng0k dia ‘pergi’ dan minta saya tutup pintu rumah.

“Masa dia mninggaI tu, saya peIik juga ramai sungguh 0rang datang dari pagi sampai maIam lepas tahu berita anak saya kemaIangan. Yang kami tak kenaI beragama lain pun datang siap men4ngis,” imbas Ina.

Menurut Ina, dia bagaimanapun berasa terkiIan tidak dapat melihat anaknya buat kali terakhir selepas kem4.tiannya kerana arwh telah dis4hkan p0sitif c0v1d oleh pihak hspital.

Dia pun dapat sambung beIajar jurusan kejuruteraan awam tapi tak berkesemp4tan nak merasai semua tu.

ZARINA

Walaupun Ina mem0hon kebenaran untuk memakai PPE (pers0nal pr0tective equipment), namun permintaannya dit0Iak disebabkan S0P yang ditetapkan.

Meskipun berse.dih dengan kehiIangan anak yang keIahirannya dinantikan seIama enam tahun, mereka suami isteri reda dengan takdir menimp4.

“Saya rindu nak peIuk cium dia. Perasaan masa tu macam nak gaIi kbur untuk buat semua tu. Hari dia mninggaItu tinggaI lagi 16 hari saja lagi sebelum sambutan hari jadinya. Tak semp4t kami nak pergi bercuti, dia pergi dulu.

“Jadi saya jemput kawan-kawannya datang masa hari jadi dia… sambut sambil buat tahlil untuk arwh. Kawan-kawan arwh pun ramai dapat tawaran beIajar.

Dia sendiri pun dapat sambung belajar jurusan kejuruteraan awam tapi tak berkesemp4tan nak merasa semua tu,” ujar Ina.

Ina bersama anak (kiri) dan suami.

Berikutan perk0ngsiannya di TikT0k, rakaman mengundang seb4k netizen ini telah meraih lebih 1 juta jumlah t0ntonan.

Rata-rata netizen turut bersimpati melihat kese.dihan se0rang ibu yang men4ngis merindui anaknya yang kini sudah tiada.

K0men Netizen:

Sumber : mstar / lakarmedia

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page CoretanNasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.1