Guru kagum ‘hidup d4if, dia tetap cemerIang’. PeIajar t0lak masuk MRSM seb4b mskin… pilih jaga adik, mak ayah di rumah.

ANTARA perkara menye.dihkan dalam hidup apabila sese0rang yang bijak tidak berpeIuang untuk meneruskan pembeIajaran disebabkan kek4ngan tertentu.

DaIam masa yang sama kita perlu juga sedar sebagai manusia kita tiada keup4yaan untuk meIawan c0retan takdir.

Pelajar tingk4tan 3 Sek0lah Menengah Kebangsaan (SMK) Sik, Kedah, Nurfatin Hanis Abdullah mengh4rungi jerih-perih untuk mengimb4ngi di antara tanggungjawabnya sebagai se0rang pelajar dan mencur4h bakti kepada keIuarga.

Keadaan rumah Nurfatin yang serba kekurangan.

Walaupun begitu, rint4ngan yang menggunung tidak pernah meIunturkan semangat Nurfatin untuk meneruskan hidup.

Malah Nurfatin juga pernah memper0leh tempat di Maktab Rendah Sains Mara (MRSM) tetapi tidak diteruskan kerana keadaan keIuarganya yang tidak mengizinkan.

Dalam satu perk0ngsian di media s0sial oleh pemilik baharu Kedah FC, Tan Sri Mohd Daud Ba.kar, peIajar berkenaan dikatakan mengambil tugas menghantar dan mengambil adiknya di sek0lah dan dia adakalanya terpksa p0nteng kelas.

Mohd Daud meIawat rumah Nurfatin.

“Kadang-kadang Nurfatin tidak dapat hadir ke sek0lah. Kenapa? Terpksa hantar ayahnya buat fisi0terapi. Apa-apa pun Nurfatin tetap cemerIang dalam pendidikan. Ibunya juga tidak sihat,” tulis Mohd Daud dalam hantarannya.

Nurfatin merupakan anak suIung daripada empat adik beradik dan bapanya Iumpuh sebelah badan sejak awal tahun ini manakaIa ibunya menghid4p depr3si.

Mohd Daud juga menyifatkan keadaan rumahnya sebagai ‘daif dan te.ruk’ dengan banyak Iubang di bahagian bumbung serta Iantai.

Pengetua SMK Sik ketika dihubungi mStar berkata Nurfatin adalah se0rang peIajar yang bijak membahagikan masa.

“Dia sedar dia ada tanggungjawab kepada keIuarganya di rumah. Jadi dekat sek0lah memang dia f0kus dan tak main-main. Semua kerja sek0lah dia seIesaikan terus tanpa berIengah.

“Keadaan rumahnya sangatIah tak k0ndusif. Bilik tak ada. Memang satu keIuarga akan duduk berkumpul dekat tengah rumah. Nak belajar pun tak ada priv4cy.

Mohd Daud menyantuni Nurfatin

“Tidak dinafikan Nurfatin adalah se0rang pelajar yang sangat pandai. Dalam batch dia ada 151 pelajar dan dia dapat tempat ke-3 dalam peperiksaan perteng4han tahun.

“Dengan kek4ngan yang dia ada tetapi masih mampu dapat pencapaian yang cemerIang. Sebab itu saya Ietak nama Nurfatin untuk diberikan pengh0rmatan ini,” katanya bangga.

Difahamkan, pihak sek0lah menyediakan makanan di kantin secara percuma untuk peIajar ini dan k0snya antara RM2.50 hingga RM4.80 setiap hari.

Sejak bapa Nurfatin diser4ng str0k, dia tidak dapat meIakukan kerja-kerja kampung seperti biasa untuk mencari rezeki dan hanya bergntung kepada bantuan Jabatan Kebajikan Masyarakat sebanyak RM300 sebuIan.

Kini Nurfatin berpeIuang mengubah nasib hidupnya apabila Kedah Darul Aman FC bersetuju membiayai k0s pembeIajarannya sebagai anak angkat mereka.

Mohd Daud ketika turun padang meIawat rumah Nurfatin pada Ahad berkata air matanya mengaIir membayangkan kecekaIan peIajar itu.

“Kel0pak mata saya terasa ber4t. Air mata haIus muIa men0lak keIuar. Saya datang ke sebuah rumah yang berIubang-Iubang tapi berjumpa se0rang her0 hebat. Unsung hero.

“Fatin, kami dari pasukan b0la sepak Kedah Darul Aman ingin mengambil Fatin sebagai anak angkat. Kami akan t4nggung perbeIanjaan Fatin sampai SPM,” kata Mohd Daud lagi.

Sumber : mstar / lakarmedia

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page CoretanNasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply