Jabal Uhud, Sejarah Disebalik Gunung Yang Dicintai Rasulullah

Jabal Uhud, Sejarah Disebalik Gunung Yang Dicintai Rasulullah
Tahukah anda bahawa ternyata ada gunung di dunia yang nantinya boleh ditemui di syurga? Dari sekian banyak gunung yang ada di bumi, gunung yang satu ini memang sangat istimewa. Salah satu makhluk Allah tersebut menjadi saksi b1su terjadinya p3rang hebat yang pernah dilalui kaum muslimin.

Di dalamnya terdapat gua yang menjadi tempat persembunyian Rasulullah SAW dan tiga rakannya saat dicari oleh pihak lawan. Gunung ini menjadi salah satu gunung yang dicintai oleh Rasulullah. Bagi yang sudah melihatnya di dunia, mungkin saja boleh kembali melihatnya di syurga. Gunung apakah yang dimaksudkan? Berikut ringkasannya.

Gunung bumi yang juga akan ditemui di syurga adalah gunung Uhud. Gunung yang terletak kira-kira tujuh kilometer dari Kota Madinah ini mempunyai ketinggian sekitar 1.077 meter dengan panjang bukit hingga 6 kilometer.

Umat ​​Islam yang melaksanakan Haji dan Umrah dapat menyempatkan diri untuk datang ke gunung ini. Rasulullah SAW bersabda:”Bukit Uhud adalah salah satu dari bukit-bukit yang ada di syurga. (H.R. Bukhari)

Rasulullah SAW juga menyatakan kecintaan terhadap gunung ini dalam sebuah hadistnya. Dari Anas bin Malik R.A, Rasulullah bersabda: Sesungguhnya Uhud adalah satu gunung yang mencintai kami dan kami juga mencintainya. (HR Bukhari dan Muslim)

Gunung Uhud berwarna coklat tua di mana gunung ini berdiri sendiri dan tidak bersambungan dengan gunung lain seperti gunung pada umumnya. Sehingga jika ada gunung di sekitarnya mengalami g4ngguan, maka tidak akan berpengaruh terhadap gunung Uhud.

Itulah sebabnya masyarakat Madinah yang menyifatkan Uhud dengan sebutan Jabal Uhud yang bermaksud “gunung menyendiri ‘.Gunung Uhud atau Jabal Uhud mempunyai nilai sejarah yang sangat besar bagi umat Islam. Gunung ini menjadi saksi b1su perjuangan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat dalam pert3mpuran Uhud mel4wan kafir Quraisy.

P3rang Uhud terjadi pada 23 Mac 625 Masehi atau pada 15 Syawal 3 H. P3rang ini adalah pert3mpuran spiritual dan pol1tik yang sebenarnya. Di lembah bukit ini kaum muslimin sebanyak 700 orang mel4wan kaum musyrikin Makkah sebanyak 3000 orang.

Pada p3rang ini, pasukan diberi pilihan antara kesetiaan pada agama dan kecintaan harta dunia. Jika melihat keadaan gunung tersebut, tidak dapat dibayangkan bagaimana sukarnya pertempuran yang terjadi.

P3rang Uhud meninggalkan kisah pilu. Di mana beratus-ratus sahabat Nabi banyak gvgur. Bapa saudara Nabi Muhammad SAW, Hamzah bin Abdul Mutalib juga mening gal dunia dalam pep3rangan tersebut. Para syuhada kemudian dimak4mkan di Bukit ini.

Nabi berkata, meski pasukan Rasul banyak yang gvgur, namun j4sad mereka akan tetap mendapat perlindungan dari Allah.”Mereka yang dimak4mkan di Uhud tak memperoleh tempat lain kecuali ruhnya berada di dalam burung hijau yang melintasi sungai syurga.

Burung itu memakan makanan dari taman syurga, dan tak pernah kehabisan makanan. Pada syuhada itu berkata siapa yang akan menceritakan keadaan kami kepada saudara kami bahawa kami sudah berada di syurga. ”

Allah SWT kemudian menurunkan ayat yang bermaksud: Dan janganlah mengira bahawa orang yang terbu nuh di jalan Allah itu m4ti. (QS 3: 169)

Benar saja, setelah 40 p3rang berlalu, terjadi b4njir besar yang membuat makam dua syuhada yakni Hamzah dan Abdullah bin Jahsyin porak-peranda kerana b4njir ini. Namun ternyata, jasad keduanya masih utuh dan kelihatan seperti baru meningg4l dunia. Mereka kemudian diku burkan di tempat lain tetapi masih dalam kawasan Uhud. Pada masa ini, Gunung Uhud banyak dikunjungi oleh para jemaah yang sedang Umrah atau haji.

Sumber: akhbarkini.com / bicarakini