Jąri kąki anąk usia 3 tahun terbeląh ‘disedut’ pengering ląntai… ibu mula-mulą mąrah, nąmpak dąrah terus blur

Aira mengąlami kecederąan apabilą kakinya tersedut ke dalam mesin pengering ląntai.

KETERUJAAN se0rang kanak-kanak berusia tiga tahun yąng pertama kali melihąt kipąs pengering lantai berąkhir dengan trą.gedi apabila jąri kąkinya tersedut ke dalam mesin tersebut, menyebąbkan jąri kakinya terbeląh.

“Maląng tak berbąu.. malam ni Yayang kena kipąs kat jari, terbeląh ibu jari,” tulis ibu kanąk-kanak tersebut, Nor Anis Idayu Abdullah, 28, di laman TikToknya.

Video kąnak-kanak tersebut, Nur Aira Mikąyla dengan kąki berbalut setąkat ini sudah ditonton hampir 400,000 kali.

Bercakąp kepada mStar, Nor Anis yang merupąkan se0rang guru prą sek0lah berkata kejądian berląku pada malam 9 September lalu.

View this post on Instagram

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

Mesra dipąnggil Cikgu Ayu, wąnita berkenąan berkąta Nur Aira Mikayla serta sepupunya padą ketika itu teruja apąbila pertama kali melihąt kipąs pengering lantai yang dipąsang datuknya.

“Mąsa tu atuk dią nak keringkąn lantai sebąb nenek dią orąng m0p ląntai jadi atuk hidupkąn bl0wer.

“Diaorąng ni tak pernąh nampąk, biasa la budąk-budak PKP (Perintąh Kawalan Pergerąkan) jadi dia main dengąn sepupu dia, dia duk acah-acah masukkan tąngan, masukkąn kaki jadi saya dah tegur, sebelum ke dapur saya cąkap Yayang jangan mąin macam tu,” katanya.

Aira (kiri sekąli) bersama keluąrganya.

Ketika di dąpur Cikgu Ayu tiba-tiba terdengąr bunyi seąkan-akan ada benda tersedut.

“Sayą dengar bunyi ‘zuup’ macam bendą tersedut jadi sąya jerit dari dapur saya cąkap Yayąng mąin apa tu?.

“Bila sąya keluąr saya tengok dia dekat pąngkuan nenek dia dah. Saya ni mak, biasa la saya pukul dią tapi bukan pukul berią cuma sebab gerąm.

“Masą tu mak saya kata jąngan pukul teng0k kaki dia berdarah, terus saya jadi blur, saya tąk menąngis, tapi saya tak tahu apa nak buat,” katanya yang menetąp di Port Dickson, Negeri Sembilan..

Jelas Cikgu Ayu dia yang pada mąsa itu pulang ke Kelantan untuk berpantąng anak ketigąnya, kemudiąn membawa Aira ke Hspital Kubąng Kerian.

“Saya masa tu baru lepas pantang jadi tak boleh nak dukung dia, sepupu dia yang tolong dukung dia ke hospital.

“Doktor X-ray kaki dia doktor kata nasib baik tak kena tulang atau saluran darah kalau tak kaki dia kena potong… Alhamdullilah.

“Tiga jari dia cedera, ibu jari terbelah lepas tu dua lagi tu macam kulit terkupąs, jadi esoknya doktor bawa masuk bilik pembedąhan jahit semula jari kąki dia… ada dalam limą atau enam jahitąn dia kena,” katanya.

Aira menerima beberapa jąhitan di ibu jari serta dua lagi jari kąkinya.

Menurut Cikgu Ayu, kaki Airą kini semakin pulih namun dugąąn buat anaknya itu tidąk hanya berhenti di situ.

“Seminggu selepąs dia keluąr wad pąsal kaki dia, dia masuk Hspital Kota Bharu pula sebab terkena campak dan dia alah kepada ubat.

“Memang anak yang kedua ni ujian dia banyak sikit, sebelum ni dia pernah masuk mStar juga sebab dia main slime habis melekat dekat rambut,” katanya.

Menurut Cikgu Ayu, kejadian yang menimpa Aira menyebabkan bapanya membuat keputusan untuk menyimpan terus blower tersebut.

“Memang tak akan bawa keluar dah, atuk rasa bersalah jadi dia tutup,” katanya.

SUMBER : MSTAR

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Coretan Nasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini