lniIah Pertama Kali Al Quran Dibaca Di Angkasa 0leh Putra Raja Salman

Hari Khamis tepat 35 tahun sejak pesawat ulang-alik Discovery dilancarkan dari landasan pelancaran 39A di Kennedy Space Center di Florida. Pelancaran itu adalah salah satu daripada 17 misi yang berjaya sejak dilancarkan pada April 1981 di Columbia.
Walau bagaimanapun, ada sesuatu yang tidak biasa mengenai NASA STS 51-G Mission. Di kapal ulang-alik Discovery termasuk tiga satelit komunikasi komersial, sistem penjejakan eksperimen untuk sistem pertahanan peluru berpandu AS Star Wars yang dicadangkan, satu siri eksperimen astronomi dan bioperubatan dan salinan Al-Quran suci.

Pemilik salinan kitab suci itu adalah Putera Sultan bin Salman, 28, dari Arab Saudi. Anak Raja Arab Saudi; Salman bin Abdulaziz al-Saud, juga berada di tempat duduk sebagai salah satu daripada dua pakar kargo di dek penerbangan Discovery.

Dia juga melaju ke orbit dengan kecepatan 28.968 kilometer per jam. Putera Sultan dicatat sebagai Muslim pertama, Arab pertama dan anggota keluarga kerajaan pertama yang terbang ke angkasa.

Pilihan peluncur 39A untuk misi itu sangat simbolik kepada putera, yang, ketika masih kecil ketika berusia 13 tahun, menonton rakaman televisyen misi ke Bulan oleh Apollo 11 yang dilepaskan dari laman web yang sama pada 16 Julai 1969.

Ketika Putera Sultan mengingatkan dalam wawancara dengan Arab News untuk ulang tahun ke-50 pendaratan Bulan tahun lalu, pemandangan angkasawan Neil Armstrong mengambil satu langkah kecilnya membuat kesan abadi.

“Manusia membina kapal terbang dan membuat kemajuan dalam industri,” katanya. “Tetapi bagi manusia untuk meninggalkan planet mereka sendiri … itu benar-benar sesuatu yang lain,” katanya lagi.

Pada masa itu, putera muda itu tidak memikirkan untuk meraih bintang-bintang itu sendiri. Bahkan setelah dia belajar menerbangkan pesawat, memperoleh lesen juruterbang peribadinya pada tahun 1977 ketika belajar di Amerika Syarikat, dia menolak idea bahawa seseorang dari dunia Arab akan menjelajah ke angkasa lepas.

Kemudian, secara tiba-tiba, yang mustahil menjadi mungkin.

Pada tahun 1976, Arab Saudi memainkan peranan penting dalam pembentukan Arabat dalam Liga Arab, sebuah syarikat komunikasi satelit. Satelit pertamanya, Arabat-1A, dikerahkan dari roket Ariane 3 yang dilancarkan dari pusat angkasa Perancis di Guyana pada Februari 1985.

Satelit Arabat kedua, 1B, akan menyusul empat bulan kemudian, dan kali ini ia dibawa oleh Space Shuttle Discovery NASA.

Anggota Liga Arab diundang untuk mencalonkan pakar kargo dan, setelah menjalani latihan intensif selama 10 minggu, Putera Sultan membuat peralihan dari juruterbang ke angkasawan. Melambung ke langit Florida, dia ditonton dan disambut oleh lebih daripada 200 tetamu Arab NASA.

Detik tujuh hari, satu jam, 38 minit dan 52 saat adalah kenangan yang tidak akan dia lupakan. Setelah 111 orbit penuh dari Bumi, dia ditinggalkan dengan rasa takjub abadi.

“Ketika anda melihat Bumi dari angkasa, anda kemudian mulai fokus … bahawa ini adalah anugerah dari Tuhan, dan bahawa ada lebih banyak darinya daripada anda dan komuniti kecil anda, lebih dari keinginan anda sendiri yang terbatas,” mengimbas kembali.

“Keprihatinan dan keinginan anda terhadap pelbagai perkara menjadi lebih global, lebih universal,” jelasnya, seperti dilansir Arab News, Khamis (19/6/2020).

Bahkan mengorbit 387 km di atas Bumi, yang meliputi 4,5 juta km dalam tujuh hari, ada peringatan tentang rumah – panggilan dari ayahnya dan Raja Fahd yang disiarkan secara langsung di televisyen; terbangun pada hari keenam oleh kawalan misi dengan memainkan lagu “Abaad Kontom Wala Garayebein (Dekat atau Jauh)” oleh penyanyi Arab Saudi Mohammed Abdo; dan, tentu saja, Pangeran Sultan membaca Al-Quran di angkasa lepas.

“Ayah saya, ketika dia memanggil saya di ulang-alik, berkata; “Saya tahu hari ini bahawa anda telah menyelesaikan (membaca) Al-Quran”, dan dia sangat gembira mengenainya, “teringat putera itu tahun lalu.

Hingga hari ini, putera Raja Salman menyimpan prestasi ini di hatinya, mengetahui bahawa Raja Salman bangga dengannya kerana menjadi satu-satunya orang yang membaca Al-Quran di angkasa lepas.

Pelbagai misi diselesaikan, Putera Sultan dan Discovery mendarat di landasan 23 di Pangkalan Tentera Udara Edwards di California pada pukul 6:11 pagi waktu Pasifik pada 24 Jun 1985.

Di Arab Saudi, dia disambut sebagai pahlawan. Dia dilantik sebagai jurusan Angkatan Udara Diraja Saudi dan, sebagai duta tidak rasmi, bertemu dengan banyak pemimpin dunia, serta pahlawan masa kecilnya, kru Apollo 11.

sumber: https://infosiantarnews.blogspot.com

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Coretan Nasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ 1
Nak Join –> Klik Disini