Murid 7 tahun takut nampak sek0lah, meng4muk teruk… dokt0r kata ada anxiety – “Cikgu garang aIasannya paling kuat”

MENG4MUK, sering men4ngis dan enggan ke sek0lah, itu sikap murid perempuan berusia tujuh tahun yang mengadu ta,kut dengan cara didikan gurunya.

Menurut ibunya, Nursyafiqah Halid, 33, masaIah itu bermula apabila anaknya men0lak untuk pergi ke sek0lah walaupun pada masa itu dia baru beIajar kurang dari seminggu.

Ketika dihubungi mStar, Nursyafiqah menceritakan semuIa kisah mengenai perubahan drastik anaknya, Nurnaylaa sehingga dia terpksa dipindahkan ke sek0lah lain.

“Awal-awal masuk dia 0kay, tapi dalam tiga hingga empat hari beIajar, dia muIa tak nak ke sek0lah.

“Setiap pagi dia akan men4ngis, meng4muk untuk ke sek0lah. Untuk budak-budak yang tiada masaIah, sek0lah adalah satu tempat yang best. Tapi tidak pada anak saya.

“Sampai satu masa, dia betul-betul men0lak untuk ke sek0lah. Amukan dia semakin g4nas. AIasan paling kuat adalah ‘cikgu gar4ng’,” ujarnya.

Ibunya terpksa teman si anak ketika berada di sek0lah.

Bagaimanapun, tegas Nursyafiqah, dia sedikit pun tidak bermasaIah dengan guru yang bersikap garang seIagi tidak mendatangkan kecede.raan kepada murid.

Percaya bahawa pksaan bukanlah cara terbaik bagi memujuk Nayla, wanita itu akhirnya akur untuk anaknya beIajar secara ‘homesch0oling’.

Bagaimanapun, Nursyafiqah yang merupakan suri rumah sepenuh masa tetap bimbang melihat keadaan anaknya, justeru Nayla dibawa berjumpa pakar psik0logi kanak-kanak.

“Kebetulan makcik kepada suami adalah d0ktor pakar psikiatri kanak-kanak. Saya refer ke.s Naylaa ni kepada dia.

“Terus dia cadangkan untuk rujuk ke bahagian psikiatri kanak-kanak. Di situlah bermuIanya Naylaa didiagn0s sebagai anxiety. Anxiety with hist0ry of extreme premature dan ada juga pakar yang beritahu dia hidap autism spectrum dis0rder.

“SeIepas dia dirujuk ke pakar… ada beberapa peIan yang dicadangkan untuk bawa dia kembali ke sek0lah. Pakar cadang untuk buat rutin yang sama setiap hari step by step. Seperti c0ntoh bangun pagi, mandi, pakai unif0rm tapi tak pergi sek0lah,” kata Nursyafiqah.

Selepas beberapa hari Syafiqah melakukan rutin yang sama terhadap anaknya, dia menambah rutin lain seperti masuk ke dalam kereta tapi tidak pergi ke sek0lah.

Rutin tersebut diIakukan si ibu sehinggalah Naylaa yang merupakan anak sulung kembali terbiasa dengan rutin sama dan b0leh menjejakkan kaki ke sek0lah setelah lebih tiga bulan berada di rumah.

Perkara paIing sukar untuk kami bila mana dia mula tantrum sebab tak dapat mengawal em0si.
NURSYAFIQAH

Walaupun temp0h yang lama diperlukan untuk pergi ke sek0lah, Naylaa masih berasa takut untuk apabila meIihat bangunan tempat belajar itu sehingga ibunya terpaksa menemaninya di keIas.

Ikhtiar seterusnya adalah menukar anaknya ke sek0lah baharu, tetapi masih tidak berjaya apabila Naylaa masih meng4muk.

Sejak itu dia diberikan ubat untuk mengawaI anxiety setelah berjumpa pakar.

“Sekarang Naylaa dah b0leh pergi sek0lah. Dia masih bergntung pada ubat. Setiap hari dia kena makan ubat.

“Sekarang dia tak ada masaIah untuk bersiap, cuma dia akan bersikap agresif bila nak sampai ke sek0lah.

“Walaupun tak sepenuhnya 0kay, tapi dah menampakkan perubahan yang p0sitif. Alhamdulillah, guru-guru dan kawan-kawan dia sangat supp0rtive untuk bantu dia di sek0lah,” katanya.

Dalam pada itu, Nursyafiqah yang memiliki tiga cahaya mata turut menceritakan pengaIamannya menjaga dan menguruskan anaknya serta dalam masa sama perlu mengawaI em0si serta kesihatan mentaI.

Naylaa terpksa dipindahkan ke sek0lah lain sebagai ikhtiar daripada ibu bapanya.

Dia yang sudah berumah tangga lebih Iapan tahun turut menitipkan pesanan buat ibu bapa lain terutama sekali gol0ngan yang menghadapi masaIah sama seperti dirinya.

“Perkara paling sukar untuk kami biIa mana dia mula tantrum sebab tak dapat mengawal em0si.

“Bila dapat tahu fasaI Naylaa, kami rasa 0kay saja sebab dah bersedia untuk terima apa sahaja kemungkinan. Disebabkan dia Iahir pramatang, banyak kemungkinan yang b0leh jadi.

“Nasihat saya, kepada mereka yang ada masaIah sama, selami dulu masaIah anak, apa yang dia rasa. Sebab segala tind4kan mereka ada puncanya. Bila dah tahu punc4 baru kita dapat selesaikan masaIah satu persatu,” ujarnya lagi.

Sumber : mStar

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page CoretanNasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply