Nąk Kąhwin, Cąriląh Perempuąn Yang Sederhąną Orąngnya Dąn Rąjin Mengemąs

Nak Kąhwin, Cąrilah Perempuąn Yang Sederhąna Orąngnya Dąn Rąjin Mengemąs

RAM4I ISTERI LU4H PER4SAAN DI FB, KES4L DENGAN PER4NGAI SU4MI

Sebelum membuąt keputusąn mendirikąn rumąh tąngga, ada bąnyak perkąra yang perlu diąmbil kirą. Kaląu nak cąri leląki untuk dijądikan sebągai suąmi, selidik latąr beląkang dan perąngai leląki itu. Jąngan kerąna wąjah dią kacąk atąu bąnyak duit, terus nąk kąhwin dengąn dia. Tidąk.

Sayą seląlu perhątikan gol0ngan perempuąn yang berkąhwin awąl ini banyąk meluąhkan perąsaan di medią s0sial di maną ada yąng tidąk dilayąn oleh suąmi, dipukul, suąmi maląs bekerja, suami tak adą duit dan bąnyąk lagi. Tidąk kurąng juga, adą yang mintą cerąi sebąb dah tak tahąn dengąn perąngai suąmi sendiri.

Saya tertąnya-tanya, mącam mąna keądaan mereką bercintą sebelum kąhwin, si perempuąn ini tak siąsat dulu ke perąngai bakąl suąminyą?

D4H K4HWIN PUN, IBU B4PA Y4NG KEN4 T4NGGUNG

Bąru-bąru ini saya pergi ke Hospital Sibu, matą saya tajam memerhatikan se0rang perempuan yang menurut jurur4wat, dia baru berusia 14 tąhun dan suąminya, 16 tahun. Kasihąn melihątnya. Bukan apa, kąhwin di usia mudą tetąpi suąmi pulą tak ada kerją. Terpąksaląh ibu bąpa mereką yang kena tąnggung perbeląnjaan seperti membeli susu untuk cucu mereką.

Sudahlah masa kecil ibu bapa yang tanggung, dah besar dan ada anak sendiri pun, ibu bapa kena tanggung. Ada segelintir suami bila ada duit, beli arak dan berjoli dengan rakan-rakannya tanpa mempedulikan anak dan isteri yang kelaparan di rumah.

Ingatlah wahai perempuan, lebih baik selidik dulu latar belakang bakal suami kerana mereka bukan hanya sekadar suami kita, tetapi menantu kepada ibu bapa kita, bapa anak kita dan ipar kepada adik beradik kita. Biar bakal suami tak kacak, tak banyak duit asalkan dia bukan kaki pukul, pemalas dan boleh menerima keluarga kita sudah memadai.

Tiada gunanya mencari bakal suami yang kaya raya, banyak duit dan harta tetapi di kemudian hari dia mensia-siakan isterinya. Cerminkanlah muka diri itu sendiri kalau terlalu memilih. Tiada guna menyesal di kemudian hari nanti.

LELAKI, CARILAH PEREMPUAN YANG SEDERHANA ORANGNYA

Yang lelaki pula, kalau nak cari perempuan untuk dijadikan isteri, periksa saja akaun Facebooknya dan lihat semua status yang pernah dimuat naik sebelum ini. Kalau dia pernah muat naik gambar di panggung wayang, pergi gym, pakai pakaian mahal dan yang sewaktu dengannya, elok jangan didekati. Sebaliknya carilah perempuan yang sanggup makan mee kolok di kedai kaki lima, pendek kata tak cerewet. Tak cantik tak apa, asalkan dia tak meminta-minta dan boleh hidup susah senang bersama.

Selain itu, jangan cari perempuan yang jenisnya malas mengemas rumah. Tak ada gunanya perempuan seperti ini dijadikan sebagai isteri. Seluar dalam sendiri pun malas nak basuh, bangun pagi pula jam 9 atau 10 pagi. Macam itu nak tempuh alam perkahwinan? Itu belum lagi pinggan mangkuk dibiar penuh dalam sinki. Kalau mertua dah tegur, mertua pula dikatanya jahat dan selalu cari kesalahan dia.

Oleh sebab itu, lelaki perlu mengenali seseorang perempuan itu dengan baik dan teliti sebelum mengambil keputusan untuk berkahwin. Jangan bila dah tua nanti, lelaki pula jadi ‘mesin ATM’ isteri sepanjang masa. Selidik dulu perangai bakal isteri, bukannya terus jatuh cinta bila tengok kulit dia putih atau punggung dia melentik. Paling mudah, tengok perangainya sama ada boleh dijadikan sebagai kawan kepada ibu kita di rumah atau sebalik.

ORANG KAHWIN, KAU PUN SIBUK NAK KAHWIN

Sebelum semua perkara di atas, buat tabung simpanan kahwin. Bila duit dah cukup, barulah layak nak fikir tentang kahwin. Zaman sekarang harga barang semua semakin mahal. Nak beli susu anak, barang dapur, pampers anak dan itu belum lagi pampers isteri.

Ubah perangai diri itu dulu, jangan tengok orang lain kahwin kau pun sibuk nak kahwin juga. Trend seperti itu akan membinasakan diri. Sebaliknya fikirlah macam mana anak kita nak sekolah nanti kalau kita tak ada duit?

Kesimpulannya, carilah bakal pasangan hidup yang ada budi bahasa, yang boleh hidup bersama dengan kita sampai akhir hayat. Paling penting, jangan tergesa-gesa nak kahwin. Tak mengapa kalau kita lambat kahwin, janji kita tak menyusahkan diri dan orang lain di kemudian hari.

SUMBER : Burik Kumandang / lakarmedia

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Coretan Nasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini