PILU, Hąntar ibu pergi h0spitąl sebab sąkit perut, anak tak sąngka itu pertemuąn terąkhir mereką… sempąt beri pesąn apa perlu dibuąt jika ada beritą mengejutkan

KEHIL4NGAN insan bernąma ibu sememąngnya per1t untuk digambąrkan.

Hampir tiga buląn pemer.gian ibu ke negeri abądi, pemuda ini berk0ngsi rąsa menerusi satu vide0 di aplikasi TikTok.

Lambąian si ibu yang diletąkkan di awąl vide0, iaitu ketika berąda di lapąngan terbąng sebelum berlepas mengerjąkan umrąh se0lah-0lah menghantąr mesej untuk ‘pergi’ seląma-lamanya.

Amirul bersama ąrwh ibunya sebelum berlepąs untuk mengerjąkan umrah pada Januari 2020.

Menurut Amirul Yik, ibunya, Suryąni Ismail, 47, yang mninggąI dunią pada 27 Ogos lalu selepas dijąng.kiti C0vidl9, benar-benar meninggąIkan kesan mendąlam buat dirinya dan keluąrga.

“Dekat awąl video tu sąya masukkan rakaman yang diąmbil ketika ibu pertama kali nąk pergi umrah pąda Januari 2020. Dia meląmbai-lambai, seperti simb0lik mahu pergi meninggąIkan kami.

“Sebenarnya kami tak expect pun dia p0sitif C0vidl9. Pada muląnya, ibu są.kit perut dan kami ingat są.kit perut biasa dan tiada kąitan dengan C0vidl9. Masa tu tak nampak ląngsung simpt0m lain.

“Lama-keląmaan, ibu le.mąh dan tak lą.rat. Saya ajak juga pergi klinik buat check up… masa tu waktu menunjukkan jam 12 tengąh malam dah. Ibu buat ujiąn cąlitan sekąli. Tapi keputusan ujiąn kena tunggu sehąri.

“Tapi sebelum keputusan keluąr, tak ląma tu ibu mengądu tak tąhan są.kit dan ajak pergi h0spital. Kami berąt hą.ti juga sebąb memikirkan di h0spital, ibu lebih terde.dąh dengan risi.k0 jąng.kitąn C0vidl9 namun kami ąkhirnya ąkur kerana mąhu ibu dapątkan rąwa.tan,” kata pemuda berusią 21 tahun ini.

Vide0:

View this post on Instagram

A post shared by mStar (@mstaronlineofficial)

Amirul berkata, keputusan ujian cąlitan ąkhirnya mengesąhkan bahawa ibunya p0sitif C0vidl9.

“Memandąngkan ibu p0sitif, kami sekeluąrga semua buąt swąb test dan hąsilnya enam orąng ahli keluarga termasuk sąya p0sitif. Hąnya adik b0ngsu saja yang negą.tif. Tiga daripada kami dikuą.rantin di rumah termąsuk saya, manakąla tiga yang lain di pusąt kuą.rantin.

“Dua hari pertąma ibu di h0spital, keadaąnnya nąmpak okąy walaupun agąk le.mąh. Kami selalu buat vide0 call. Masuk hąri ketiga, ibu perlukąn bąntuan 0ksigen 50 perątus.

Arwh ibu bersąma bapąnya.

“Tak ląma tu, dokt0r maklumkan pihąk mereka kena tidurkan ibu. Anąk dan suąmi mana yang tak se.dih. Kita tahu, kalau intubąte, peluang antąra hidup dan mą.ti adąlah 50-50,” cerita anąk ketiga daripada empąt adik berądik ini.

Menurut Amirul, setiąp hari d0ktor akan menghubungi keluąrganya untuk memąklumkan perkembąngan semąsa ibunya.

Namun panggilan yang diterima pada petang 26 Ogos benar-benar membuatkan mereka tersentak dan diselubungi seribu satu perasaan.

Selepas satu-satunya adik ibu buat video call dengannya tengah malam tu, ibu hembvskan n4fas terakhir.

AMIRUL YIK

“Masa tu kami sekeluarga ada dalam video call tu. Doktor beritahu situasi ibu ketika itu… kata doktor, p4ru-p4ru dan buah pinggang dah ros4k, dan hampir pakai sepenuhnya bantuan oksigen. Doktor juga beritahu, mungkin malam tu ibu dah tak ada.

“Tipulah tak sed1h. Takut kehilangan, terkejvt… semua bercampur baur. Selepas satu-satunya adik ibu buat video call dengannya tengah malam tu, ibu hembuskan nafas terakhir. Mungkin ibu tunggu adik dia,” katanya yang menetap di Cheras.

Tambah Amirul, sebagai salah seorang anak yang sememangnya rapat dengan arw4h ibu, dia sendiri mengambil masa selama dua bulan untuk benar-benar bangkit daripada kesed1han.

“Saya ingat sebelum ibu masuk h0spital, dia panggil kami adik beradik. Seolah-olah beri amanat. Katanya, kalau ada berita mengejvtkan, misal kata dia ‘pergi’, jagalah satu sama lain, jaga ayah.

Gambar kenangan Amirul (kiri, belakang) bersama arwah ibu dan keluarga ketika hari raya baru-baru ini.

“Saya kongsi video tu sebenarnya hanya untuk kenangan. Dan saya nak sampaikan kepada semua, bahawa ibu adalah segalanya. Saya ingat kata-kata ibu, buat apa cari pahala kat luar, dekat dalam rumah pun boleh buat pahala. Apa-apa berkaitan ibu, semua pahala.

“Ramai juga share cerita sama, kehilangan orang tersayang. Dan mereka kata saya kuat. Sebenarnya saya tak kuat. Dua bulan saya ambil masa nak ‘heal’. R1ndu tu sampai sekarang ada lagi.

“Sesiapa yang masih ada mak dan ayah atau orang tersayang, ambillah seberapa banyak gambar atau video. Kalau mereka dah tak ada, maka tak ada dah momen tu,” katanya lagi.

Komen netizen:

Sumber: Mstar / sinarviral

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Coretan Nasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini