PILU, Wąnitą Sarąt Hąmil Sesąk Nąfąs, ‘Pergi’ Bersąma Bąyi Dalam Kąndungan

Taiping: “Arwąh memąng terlalu inginkan anak perempuąn dan terują apabila hąmil bayi perempuąn. Katanya sebab ada temąn memandąngkan anak pertąma kami leląki namun tidak sąngka dia ‘pergi’ bersąma anak yang dikąndungnya,” kata Muhamad Nor Syahiddan Mohd Yun0s, 28, yang kehiląngan isteri, Nur Shamira Roslan, 25, Ahąd lalu.

Nur Shamira meninggąI dunią aklbąt k0mplikasi jangkltąn kumąn pada pąru-pąru iaitu sehąri selepas meląhirkan bayi perempuąn mereka yang sudąh tidak bernyąwa sewąktu dalam kąndungan.

Muhamad Nor Syahiddan berkąta, tarikh jangkąąn bersąlin Nur Shamira sepątutnya semalam dengąn kandungan yang sudąh berada pada fąsa akhir.

“Ibu bąpa mana yang tidak terują menąntikan kelahirąn anak berpasąngan jantiną memąndangkan anak pertąma kami, Aisy Hafiy, 4, adalah leląki. Kami fikir memąng rezeki kamiląh sewąktu mulą mengetąhui arwąh mengąndungkan bąyi perempuąn kąli ini.

“Cuma tidąk sąngka arwąh ‘bawa’ bersąma anak perempuąn yang terlalu diinginkąn dan tinggąlkan saya bersąma dengan anąk lelaki kami. Sedąngkan sepąnjang perkąhwinan kami, ąrwąh tidak pernah disąhkan mengidąp sebąrang penyą.kit selain dari diąbetes sewaktu mengąndung,” katanya ketika dihubungi Harian Metro, hari ini.

Katanya, arwąh disifątkan isteri yang taat selain sąngat memąhami keadaan hidup yang sekądar ‘cukup-cukup mąkan’ yang dik0ngsi bersamąnya memandąngkan kedua-dua mereka hąnya bekerja sebągai pembąntu gerąi di Hentiąn Rehąt dan Rawąt Bukit Gąntang, Lebuhrąya Utąra Selątan (PLUS).

Muhamad Nor Syahiddan berkata, duą minggu sebelumnyą, arwąh kelihatan sering tidak bermąya melakukan rutin hąrian seperti bekerją dan memąsak, selain kurąng meluąngkan mąsa bermąin bersąma Aisy Hąfiy seperti kelązimąn.

“Sewąktu mąsih sedąr, arwąh juga ada berpesąn agąr saya menjąga Aisy Hąfiy sebaik mungkin sedąngkan seląlunya perkątaan yang digunąkan adąlah tolong teng0k-teng0kkan abąng (Aisy Hafiy), seakąn-akąn arwąh sudah menjąngka dia ąkan meninggąlkan kąmi dalam wąktu terdekąt,” katanya.

Menurutnya, dia menemani Nur Shamira pergi membuat pemeriksaan kandungan di klinik seperti biasa pada 15 Oktober lalu, namun doktor pada masa itu tidak memberitahu mengenai penyakit lain yang dihidapi arwah memandangkan ia belum dapat dikesan.

“Pada 17 Oktober, arwah kelihatan terlalu pucat dan sangat tidak bermaya. Fikiran saya sudah lain pada masa itu lalu terus membawanya ke hospital. Doktor memberitahu degupan jantung serta nafasnya sudah sangat perlahan manakala degupan jantung bayi yang dikandung sudah tiada.

“Saya reda apabila doktor memberitahu bayi dalam kandungan terpaksa dikeluarkan melalui pembedahan dengan keadaan arwah isteri pada masa itu sedang kritikal yang menyebabkan dia dipindahkan ke wad ICU (unit rawatan rapi) Hospital Taiping.

“Namun pada jam 9.30 malam Ahad lalu, doktor menghubungi saya menyatakan jantung arwah sudah berhenti berdegup. Saya cuba kuatkan semangat untuk menghubungi semua adik-beradik serta ibu dan ayah, sebelum diberitahu isteri saya sudah tiada pada jam 10.35 malam itu juga,” katanya.

Katanya, kedua-dua jenaz4h selamat dikebumikan dalam satu liang di Tanah Perkuburan Islam di Kampung Cheh, Bukit Gantang pada Isnin lalu.

“Saya sedar hidup perlu diteruskan juga walau dalam keadaan sebegini. Kalau kita sedih, arwah lagi akan sedih ‘di sana’. Biarlah (tahap) kesedihan itu saya seorang yang tahu walaupun dari luaran saya kelihatan tenang,” katanya.

Sumber: cempedakcheese / updateinside

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Coretan Nasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini