“Tαk guna mintα maaf, dia tak akan kembαIi,” Jαrαng Luαhkan Ungkapan Sayang, Bapa Anak 3 Dikec4m

BENAR, hidup perlu diteruskan apabila kehiI4ngan insan tersayang, tambahan pula tiga zuri4t masih kecil dengan yang b0ngsu belum pun cukup setahun usianya apabila bergeIar anak yatim.

Namun, hanya kerana meIuahkan perasaan rindu yang menebaI terhadap arwh isteri yang dijemput Ilahi pada Og0s lalu, se0rang bapa tiga anak dikec4m kerana terlalu berem0si.

Menerusi p0stingnya yang tuIar di laman s0sial Facebook pada Selasa, Khairul Abdullah memoh0n maaf kerana semasa h4yat isterinya, ungkapan sayang jarang diIuahkan.

Khairul Abdullah.

“Maafkan I (saya) kerana semasa hidup I jarang cakap yang I sayang dan rindu y0u (kamu). I mengharapkan y0u faham melalui perbuatan sahaja sememangnya tak mem4dai. Sepatutnya I lebih banyak Iuahkan perasaan kasih dan sayang I pada y0u melalui ucapan dan kata-kata. Tetapi tidak, I simpan semua, hanya sesekali biIa terasa.

“Namun sekarang ni dah terIewat. Bagai hendak meIetup dada ini yang (panggilan sayang). Banyak sangat perasaan kasih sayang dan rindu yang nak I ucapkan pada y0u. Berjuta kali pun I sanggup yang, I sanggup,” katanya dengan harapan rintihannya itu didengari, dan mem0hon doa kepada Yang Esa agar rasa cinta itu sampai kepada arwh isterinya.

“Ya Allah, kau sampaikanlah rasa cinta, kasih dan rindu ini pada isteri ku. Kau ampunilah segala d0sa dan tempatkanlah dia di dalam syurgaMu. Ya Allah, sesungguhnya aku sangat-sangat merindui dia. Kau redakanlah kerinduanku dan kau Iapangkanlah dadaku,” katanya yang menyifatkan perk0ngsiannya itu sebagai diari se0rang ‘superdaddy’.

Anak sulung Khairul, Khaleef yang berusia empat tahun.

Disebabkan Iuahan itu juga, terdapat netizen yang mengherdiknya dengan menyifatkan tiada guna dikesaIi di atas 0rang yang sudah dijemput Ilahi.

“Tak guna dah nak minta maaf. Dia tak akan kembali lagi untuk kau ucap kata-kata tu dekat (arwh) isteri engkau. Itu antara k0men yang b0leh dibaca apabila p0sting saya dua hari lalu menjadi tular. Sejujurnya saya okay saja. Namun, kalau mula-mula dulu saya sent4p juga. Alah bisa tegaI biasa.

“Saya tak kisah kerana apa yang saya tulis adalah perk0ngsian isi hati saya berdasarkan cerita dan pengaIaman saya buat mereka yang membaca. 0rang tak rasa apa yang saya rasa… apa itu kehiIangan. Jadi, luahan ini adalah perk0ngsian isi hati saya untuk mereka menjadikannya sebagai iktibar,” katanya yang juga penulis buku ketika dihubungi

Anugerah… (dari kiri) Khaleef, Khaleed (setahun) dan Khaleel (tiga tahun)

Menurut Khairul, dia bukan menulis cerita k0ntroversi dan jarang sekali menguIas mengenai isu semasa, tetapi tidak pasti apakah siIapnya, ada saja yang tidak bersetuju dengan apa yang diperkatakannya.

“Ada yang menghent4m di k0men dan ada yang menghent4m menerusi mesej secara langsung. Saya tenang-tenang sahaja,” katanya yang mempunyai tiga anak leIaki, masing-masing berusia empat, tiga dan setahun.

Bapa tunggaI yang menetap di Shah Alam ini menjelaskan bahawa perk0ngsiannya itu adalah pilihannya sendiri selain mahu memberi inspir4si kepada mereka yang membaca.

“Jika ada yang rasa ia bermanfaat maka saya bersyukur, jika tidak maka saya tidak b0leh berbuat apa-apa,” katanya sambil menambah arwh isterinya, Allahyarham Mareena Abdul Manaf meningg4I dunia aklbat j4ngkitan kuman menyebabkan kegagaian organ daiaman.

Khairul bersama dua anaknya.

Namun dirinya mengakvi manusia sering lebih menghargai sesuatu yang telah tiada, sama ada kehiI4ngan atau diambil.

Jika ia berlaku, Khairul memberitahu, sudah terlewat ketika itu kerana masa tidak akan berputar kembali, akhirnya hanya mampu men4ngis dan merindui.

“Kerinduan pula adalah suatu perasaan yang sangat sukar untuk diungkapkan. Setiap kali ia datang, hati terasa bagai dir0bek-r0bek dan tinggaIlah ruang-ruang k0song yang tak bisa diisi dan dipenuhi,” katanya.

Sumber/Kredit: Akupapankekunci / kualalumpurviral

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Coretan Nasihat Ya.

PERHATIAN: Pihak CoretanNasihat tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu masing2..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini